Ultimate magazine theme for WordPress.

Celana Tambalan Merah Putihku.

Sekali waktu saat masih SD, saya merasa sangat minder untuk pergi kesekolah. Musababnya adalah olok-olok kawan sekolah saat main bola . Celana saya sobek pas di bagian selangkangan, yang memalukan karena saya tidak pakai celana dalam.. Huftt.. Dan nangislah saya karena malu.

“Nak kenapa nangis”
“saya di ejek pak guru”
“Kenapa kamu bisa di ejek?”
“Celana saya sobek pak guru”
“Owww.. gapapa nak.. Sampai rumah sampaikan sama ibunya untuk jahitkan celananya”
“Bukan itu pak guru, saya di ejek karena saya tidak pake celana dalam”
“Kenapa tidak pake nak?”
“Saya tidak punya pak”..
“Hmmmm”..

Memalukan bukan? Tapi itulah kenyataannya, jangankan di belikan celana dalam, seingatku, dari kelas 1 SD hingga seminggu jelang ebtanas SD di desa tetangga, ke sekolah saya tak pernah pakai sepatu, sendal apalagi. Jadinya setiap hari telanjang kaki. Itulah sebabnya mungkin sampai sekarang saya paling malas pakai sepatu, bahkan ke acara resmi dan penting sekalipun saya lebih sreg pakai sendal jepit.

Pun juga dengan tas sekolah, saya hanya berani memilikinya dalam mimpi saja.

Kembali ke soal celana sobek. Sepulang sekolah saya mengadu kepada emmak di rumah soal celanaku yg sobek “emmak, belikanka celana baru kodong, sobekmi celanaku”. Emmak hanya bisa menggeleng dan berkata “Tanya bapakmu nak”.

Ahh bapak lagi, bapak lagi.. Pasti ujung-ujungnya di jahit, atau di tambal kalo sobeknya besar. Dan betul kan, celanaku hanya di tambal. Lebih parahnya lagi tambalannya warna putih.. Aduhhhhh mamaaaa… Merah putih memang iya, tapi jangan di celana, harusnya itu baju putih celana merah..

Alhasil, besok paginya sy mogok sekolah.. Maluu toh.. Tp apa mau di kata, dengan memelas emmakku berkata “Anakku, sabarki nak, bpk sm emmak blum ada uang utk beli celana baru, tunggu 2 atau 3 bln lagi setelah jagung kita panen”. Ahh emmakku meneteskan air mata. “Kan yg mau belajar bukan celana tambalanmu, tp kamu. Bukan juga sepatumu, bukan juga tasmu, bukan jg sekolahmu, bukan juga dunia, tp kamu yg mau belajar, insyaallah kalo kau besar nanti kau akan mengerti!”.

Dan pagi itu sy dgn terpaksa berangkat kesekolah dgn sedikit rasa bingung, gak ngerti maksud perkataan emmakku.. Dan tentu dgn resiko di olok-olok oleh kawan sekolah.. Tp hebat, sy tdk nangis lagi..

Kini saya teringat masa masa itu, dan seandainya bisa terulang kembali, maka saya tidak akan malu lagi, bahkan akan dengan bangga memamerkannya di depan kawan sekolah dan guru-guru “Inilah sy dengan celana merah tambalan putih, satu-satunya di dunia”..

Dan aku bangga pada emmak bapakku.. SAYA SUDAH MENGERTI EMMAK !!!

***
Catatan kenangan ini di buat tepat 4 tahun lalu di tanggal yg sama dgn hari ini.

***

Alfatihah untuk emmakku tersayang, semoga lapang dan terang kuburmu. Aamiin..

Komentar
Loading...