Ultimate magazine theme for WordPress.

Ba FANS ; Cerita Relawan dari Kampung Berkah Pasigala

|| Ba FANS ||

Masih dari jauh mereka sudah senyum-senyum..
“Pak Da.. Pak Da.. Banyak yg ba fans td sm kami di sekolah”.
“Oo owww.. Komiu semua sdh jd artis toh”.
“Tidak begituu pak Da.. Banyak yg minta foto dengan kami… Bayak juga yg pinjam rompi kami utk di pake Bafoto.. Pak Da bahkan guru2 kami minta Bafoto dgn kami.. Saat upacara pun kami di suruh paling depan..”.
“Oww… Hehehehe.. MasyaAllah.. Alhamdulillah, good lah”.
“Tp di sekolah Guru kami bilang begini… Jgn lupa bawa bantuan ee ke sekolah karena kalian kan relawan”..
“Hehehe…. Karena kalian bercita-cita jadi relawan mandiri, maka kalian harus rajin sekolah, banyak belajar.. Tidak mudah lo jd relawan mandiri.. Harus bisa sukses dulu.. Bekerja dgn baik.. Nah, klo sdh ada penghasilan yg banyak dr bekerja nantinya, kalian bisa menjadi relawan mandiri… Jd bagaimana, semua mau jadi relawan?”
“Mau pak Da…”
“Klo begitu, langsung sy kasih tugas sebentar utk merapikan susu dan makanan balita. Juga mencatat nama-nama dan nomor telpon penerima bantuan susu.. Tp skrg, komiu istirahat dulu semuanya… Ok”
“Ok pak Da.. Siap”.

***
Sehari sebelumnya, 27 Oktober, anak-anak ini menghadap ke saya..

“Pak Da… Kami di suruh pake kebaya besok ke sekolah”.
“Untuk apa?”
“Peringatan sumpah pemuda pak Da”.
“Haruskah pake kebaya?”
“Iya Pak Da.. Kami takut di hukum klo tdk pake kebaya”.
“Waduh.. Trus kita cari kebaya dimana?”
“Kami juga tak tau pak Da.. Dulu ada tempat penyewaan begitu, tp sudah tdk ada karena kena likuifaksi”.

Sy pun mikir sejenak…

“Klo kita beli kebaya utk bbrp org hanya utk sekali pake, mahal dan mubazzir.. Begini saja, besok komiu pake rompi relawan saja sama topi rimba.. Klo guru kalian tanya, jawab saja, negara ini butuh semangat kerelawanan, rela mengabdi dan rela berkorban utk nusa bangsa dan agama. Cita-cita kami mau jadi relawan mandiri meski kami nanti bekerja sebagai dokter, pedagang, pengusaha, hafidz, petani, peternak, politisi, dll..”

“Siapp pak Da… Terima kasih”.

 

Catatan Relawan dari Kampung Berkah Pasigala.

Komentar
Loading...